uang dan anak
Menabung memang penting, tapi membelanjakan uang dengan bijak sekaligus mengenalkan fungsi dan artinya juga tak kalah penting.
Bunda Rico merasa gemas ketika sedang berada di sebuah mal, Rico anak sulungnya yang telah duduk di bangku kelas 4 SD langsung menyambar masuk ke sebuah toko, mencoba dan mengambil sepasang sepatu favoritnya. Padahal, harga sepatu tersebut lumayan mahal dan Bundanya tidak membawa uang cash cukup saat itu. Terpaksa, Bunda Rico pun harus menggesekkan kartu kreditnya.
Rico belum mengerti bahwa saat ia menyambar langsung sepasang sepatu, ia harus membayarnya dengan uang. Nah, para orang tua pasti pernah mengalami kejadian seperti ini. Untung saja di tas Bunda Rico masih membawa kartu kredit. Bisa dibayangkan jika toko tersebut mewajibkan pembayaran dengan uang tunai, pastinya akan lebih sulit memberikan pengertian pada anak-anak ketika sudah di dalam toko.
Intinya, sebagai orang tua yang selalu bersama dengan anak-anak, ada baiknya memperkenalkan uang kepada mereka sejak dini. Tak hanya mengenai pentingnya menabung, tapi juga mengenalkan arti uang sebagai alat pembayaran sehingga Si Kecil bisa paham cara membelanjakan uangnya dengan bijak. Berikut adalah tips yang dapat Anda lakukan agar anak-anak Anda dapat mulai diperkenalkan pada alat penukaran bernama uang :
Awali dengan Menabung
Cara termudah memperkenalkan uang kepada anak-anak adalah dengan mengajarinya menabungkan uang mereka di celengan rumah. Ya, menabung merupakan cara awal yang dapat Anda terapkan di lingkungan rumah sejak dini.
Belikan Si Kecil celengan berbentuk lucu dan menarik, lalu berikan ia uang receh. Duduklah bersamanya dan ajari perlahan-lahan bahwa apa yang Anda lakukan adalah memegang uang, dan menabungkannya di celengan Si Anak. Biarkan Anak Anda menyimak dengan baik, lalu berikan ia waktu untuk mencobanya.
Ketika ia telah selesai memasukkan semua uangnya, maka jangan lupa berikan tepukan pujian dan senyum bangga Anda. Hal ini bisa mulai dilakukan sejak anak telah menginjakkan umur 1 tahunan. Terakhir Bunda, jangan lupa mencuci tangan Si Kecil ya.
Main Belanja-belanjaan Yuk
Untuk anak balita, Anda bisa memulainya dengan mengajak mainan “belanja-belanjaan”. Misalnya saja, chila yang masih berumur 1,5 tahun, sambil bermain troli mainan, ia senang memasukkan aneka peralatan masak dan buah-buahan ke dalam trolinya.
Ikuti permainannya dengan berlakon seperti pemilik toko. Tanyakan apa yang ingin dibeli dan bayarlah dengan uang. Berikan ia dompet anak yang lucu dan isi dengan duit-duitan yang diumpamakan seperti alat tukar sungguhan. Alhasil, Chila saat ini menjadi terbiasa ketika memasukkan barang-barangnya ke troli, ia pun otomatis mengeluarkan duit-duitannya itu dan diberikan ke bundanya. Oh iya, jika anak sudah agak besar, permainan monopoli juga bisa mengajarkan strategi membelanjakan uang, lho!
Challenge & Rewards
Sejak dini pula, Si Kecil perlu diberikan tantangan. Misalnya, sejak usia balita, ia wajib membereskan mainannya sendiri setelah selesai. Lalu, di usia SD, wajib seminggu sekali setiap akhir minggu bersama Anda membereskan dan merapihkan kamarnya atau meja belajarnya.
Hingga Anda dapat memberinya tantangan lebih lagi yang berhubungan dengan sekolahnya, seperti mendapatkan nilai bagus ataupun ranking. Nah, yang perlu dicermati oleh Anda adalah reward macam apa yang akan diberikan? Mayoritas orang tua masih langsung memberikan reward berupa hadiah barang misalnya saja sepatu baru, baju baru, mainan baru, bahkan gadget terbaru. Mungkin akan lebih baik bila kebiasaan memberikan hadiah langsung itu diubah dengan memberinya uang. Di mana, Anda akan berperan dalam mengartikan pemberian dalam bentuk cash tersebut. Ajarkan anak berapa nilai rupiah yang diberikan dan berilah ide dasar mengenai apa saja yang dapat dilakukan dengan uang reward tersebut. Misalnya saja dengan hadiah Rp 200 ribu maka dapat digunakan untuk membeli mainan mobil baru dengan hargaRp 100 ribu lalu sisanya dapat ditabung, dan sisihkan Rp 20 ribu untuk memberikan sumbangan ke masjid ataupun ke gereja.
Maka dari reward yang diberikan, anak tidak saja senang mendapatkan hadiah, namun ia belajar bagaimana caranya mempergunakan uang tersebut.
Asyiknya Belanja
Ketika Anda sekeluarga berbelanja di pusat perbelanjaan, ambillah peran untuk sekaligus mengajari Si Kecil. Tunjukkan kepadanya, bahwa ketika Anda ditoko dan membeli, maka Anda diwajibkan membayar ke kasir setiap barang yang dibeli. Biasanya hal ini dapat Anda ajarkan kepada anak ketika sudah memasuki usia TK.
Berikan informasi, di mana Anda dapat melihat label harga dan berapa uang yang dianggarkan untuk belanja kala itu. Sehingga, ketika anak mengambil barang melebihi budget, ia bisa beralih mencari barang lain dengan harga sesuai anggaran yang disediakan orang tuanya.
baca juga

Iklan